Change Language

Bahan dan Teknik pembuatan karpet rug


Sebagian besar karpet terbuat dari wol domba, yang tahan lama, pewarna mudah, dan mudah ditangani. Wol bulu unta atau wol kambing jarang digunakan. Terlalu kusam untuk membuat tumpukan yang menarik, kekuatan kapas dan benang halus membuatnya menjadi lungsin yang ideal (lihat di bawah); ini digunakan di Timur untuk seluruh fondasi atau hanya untuk warp.

Sutra sangat mahal sehingga penggunaannya dibatasi, tetapi tidak ada bahan lain yang menghasilkan karpet mewah dan halus, yang menampilkan nuansa warna halus dari pesona tertentu dalam lampu yang berbeda. Beberapa karpet Persia terbaik dari abad ke-16 dan ke-17 seluruhnya terbuat dari sutra. Ini tidak pernah digunakan untuk membuat simpul di Eropa, tetapi sering sejak abad ke-15 wol telah diperbesar dalam pakan permadani Eropa.
Linen digunakan dalam karpet Mesir, rami untuk fondasi karpet India, dan kedua bahan tersebut digunakan pada karpet Eropa. Sejak sekitar 1820, goni telah digunakan di dasar karpet buatan mesin.

Karpet tumpukan diikat, menggabungkan keindahan, daya tahan, dan kemungkinan untuk variasi yang tak terbatas, telah menemukan bantuan terbesar sebagai penutup lantai. Dahulu, penenun pertama kali mulai memproduksi kain pancang atau kain dengan permukaan yang terbuat dari loop benang, berupaya menggabungkan keunggulan tekstil tenunan dengan bulu binatang. Tumpukan diikat dibangun di atas alat tenun di atas dasar benang tenun, dimana benang horisontal disebut benang pakan dan vertikal disebut benang lungsin. Benang pile berwarna, dari mana pola terbentuk, diikat dengan kuat di sekitar dua benang lungsin sedemikian rupa sehingga ujung bebasnya naik di atas fondasi anyaman untuk membentuk tumpukan berumbai atau bantal tebal dari ujung benang yang menutupi satu sisi pondasi tenun. Simpul dikerjakan dalam barisan di antara benang pakan yang diikat dan ditarik dengan rapi yang menjaga setiap baris jumbai diikat dengan aman di tempatnya di fondasi. Ketika sederet ikatan diikat, ia dikalahkan terhadap barisan sebelumnya dengan sisir seperti palu tebal sehingga di bagian depan tumpukan benar-benar menyembunyikan lungsin dan pakan. Ketika suatu daerah telah dirajut, ujung-ujung tumpukan dicukur sampai setinggi genap: pendek pada tipe yang lebih aristokratik dan setebal 2,5 cm pada beberapa karpet nomaden yang lusuh.

Ada berbagai cara mengikat benang pile di sekitar benang lungsin. Simpul Turki, atau simetris, digunakan terutama di Asia Kecil, Kaukasus, Iran (sebelumnya Persia), dan Eropa. Simpul ini sebelumnya juga dikenal sebagai simpul Ghiordes. Simpul Persia, atau asimetris, digunakan terutama di Iran, India, Cina, dan Mesir. Simpul ini sebelumnya dikenal sebagai simpul Senneh (Sehna). Simpul Spanyol, yang digunakan terutama di Spanyol, berbeda dari dua jenis lainnya hanya di sekitar satu benang lungsin. Setelah abad ke-18 itu menjadi sangat langka. Jenis simpul yang digunakan mempengaruhi kelezatan dan keketatan tiang. Mengikat setiap tumpukan benang dengan tangan sebanding dengan mengatur kerikil kecil dalam mosaik, dan eksekusi ahli sangat penting dalam mencapai produk jadi yang indah. Karpet bermotif sudut hanya membutuhkan tumpukan yang diikat kasar lebih mudah untuk diproduksi daripada yang lengkung dan bermotif halus, yang membutuhkan bahan yang lebih halus dan tumpukan yang diikat lebih padat untuk reproduksi yang jelas dari desain rumit mereka. Beberapa karpet Cina memiliki kurang dari 20 knot per inci persegi (3 per sentimeter persegi); orang India tertentu, lebih dari 2.400. Kepadatan tertinggi dapat dicapai dengan simpul Persia.

Benang yang tertutup logam dapat ditambahkan ke tumpukan, mempertinggi sifat pewarnaannya. Benang emas dan perak yang digunakan dalam prosedur ini terletak rata pada alas anyaman, memberikan kesan lega. Namun benang yang dilapisi logam cepat aus dan kehilangan kilauannya, membuatnya kurang cocok untuk penutup lantai daripada untuk hiasan.

Banyak karpet tidak memiliki tumpukan yang diikat. Disebut kilim, mereka ditenun mirip dengan permadani. Benang pakan dari area warna yang diberikan tidak pernah menyeberang ke area lain, dan jika benang pakan dari area warna yang berbeda dihubungkan di sekitar lungsin yang berdekatan daripada di sekitar satu sama lain atau di sekitar benang lungsin, celah kecil dibuat di tempat warna yang berbeda bertemu. Dalam karpet soumak, satu atau dua baris pakan pola berwarna bergantian dengan pakan fungsional yang tidak terlihat. Pembungkus pakan dengan lintasan baris alternatif yang diberikan arah yang berbeda, atau miring, menghasilkan efek herringbone.

Sulaman jarang digunakan pada penutup lantai. Permadani bersulam hampir secara eksklusif Eropa dan Amerika, kecuali untuk beberapa kilim Turkmenistan dan cicims Turki (hamparan permadani atau hiasan karpet) dan beberapa karpet India dan Kashmir yang diraba atau disangga dengan goni yang dihiasi dengan jahitan rantai. Hanya lapisan yang relatif kuat yang dapat digunakan. Permadani bersulam Eropa menampilkan desain jahitan yang terhitung (tusuk silang — karpet Arraiolos, misalnya — dan titik gros dan titik kecil dari sulaman) yang menutupi seluruh permukaan.

Share:

Jumlah Kunjungan Halaman Web

Marketing Jakarta

HANIF
0812-9502-3161

SENDY
0858-2317-6950

ALFIAN
0852-3475-7750

NAILUL
0812-8330-7302 / 0857-4174-6766

SIGIT PRASETYO
0812-9445-7279 / 0856-7655-622


Marketing Surabaya

ARIEF
0821-4090-8400


RINGGIT
0813-3654-3133 / 0857-4531-3663

IQBAL
0819-1484-1631 / 081-2121-5858-4



Populer

Arsip Blog