Elemen Desain karpet rug


Desain bidang dan Garis



Desain biasanya terdiri dari bidang dalam — pola di tengah karpet — dan perbatasan. Yang terakhir berfungsi, seperti cornice pada bangunan atau bingkai pada gambar, untuk menekankan batas, mengisolasi lapangan, dan kadang-kadang mengendalikan gerakan tersirat dari pola interior. Desain bidang dalam dan perbatasan harus selaras, namun tetap berbeda.

Garis terdiri dari minimal tiga elemen: pita utama, yang lebarnya sangat bervariasi sesuai dengan ukuran permadani dan kerincian desain bidang, dan garis-garis pelindung bagian dalam dan luar, pita bawahan di kedua sisi pita utama . Garis pelindung mungkin sama di kedua sisi pita utama atau berbeda. Dekorasi yang paling umum untuk lapangan adalah pola allover, komposisi panel, atau sistem medali. Pola allover mungkin dari pengulangan identik (lihat foto), baik disandingkan atau ditempatkan secara merata, meskipun yang terakhir, meskipun umum pada tekstil, jarang terjadi pada karpet; atau mungkin beragam motif dalam sistem terpadu (mis., bentuk tanaman berbeda dengan ukuran yang sama), tetapi bahkan jenis desain paling bebas ini hampir selalu mencakup pengulangan seimbang secara bilateral. Jenis motif desain yang bervariasi ditemukan paling khas di karpet taman, representasi formal dari taman atau kayu yang merupakan fitur dari tanah istana Persia.
Jenis lain dari desain allover tampaknya sepenuhnya bebas tetapi sebenarnya diatur pada sistem batang gulir, terutama pada karpet Persia timur pada abad ke-16 dan ke-17.


Nilai subdivisi panel untuk pola pengendalian telah ditemukan dalam versi persegi panjang sederhana oleh Zaman Paleolitik Muda (sekitar 40.000 SM), dan sistem panel telah menjadi bentuk dasar desain sejak 4000 SM, ketika pelukis tembikar telah merancang berbagai sistem . Di atas karpet, kisi-kisi menyediakan pembagian lapangan yang paling sederhana, seringkali berupa kisi diagonal seperti yang tampak pada karpet bersulam yang ditemukan di sebuah kuburan yang digali (abad ke-1 SM - abad ke-1 M) di Noin Ula di utara Mongolia; skema diagonal juga muncul di ibu kota Sāsānian dan permadani Koptik. Tetapi desain lapangan karakteristik karpet pengadilan Persia dari periode Shab ʿAbbās, yang disebut pola vas, dibangun dari ogee, sebuah motif yang menjadi menonjol dalam desain tekstil Timur Tengah pada abad ke-14. Panel persegi panjang sederhana — benar-benar cek berskala besar — ​​adalah khas dari satu gaya permadani Spanyol abad ke-15 dan ke-16.

Komposisi medali yang paling sering terdiri dari motif yang kurang lebih rumit ditumpangkan di tengah bidang bermotif dan sering dilengkapi dengan potongan sudut, yang biasanya kuadran dari medali pusat (lihat foto). Tetapi sistem multi-medali juga digunakan: baik suksesi atau rantai medali pada sumbu vertikal; dua atau lebih bentuk medali bergantian dalam band, skema khas karpet Turki (Ushak) dari abad ke 16 dan 17; atau secara sistematis melihat medali yang mungkin atau mungkin tidak saling berhubungan atau yang mungkin saling terkait sehingga skema menjadi kisi yang rumit.
Karpet Persia dari abad 15-17 biasanya memiliki skema desain ganda; yaitu, sistem komposisi dengan elemen yang berhubungan dengan dua atau lebih level. Yang paling sederhana adalah medali yang ditumpangkan pada desain allover, tetapi yang lebih khas adalah penemuan yang lebih halus seperti sistem batang dua atau tiga spiral, kadang-kadang ditindih dengan pita awan skala besar, semua saling terkait tetapi masing-masing dilakukan secara terpisah hingga masing-masing diselesaikan. Karpet vas yang lebih halus memiliki kisi ogival ganda atau tiga ditetapkan pada interval yang berbeda (terhuyung-huyung), masing-masing dengan pusatnya sendiri, dan motif garis singgung yang juga melayani fungsi lain dalam sistem lain. Apa yang pada pandangan pertama tampak sebagai aneka ragam motif independen, dengan demikian membuktikan bahwa pemeriksaan yang cermat dilakukan secara cerdik dan dikontrol dengan kuat.



Kadang-kadang, sistem garis digunakan, baik vertikal atau diagonal, tetapi konsepsi ini lebih alami untuk kain tenun, dan, ketika digunakan dalam teknik tenun karpet yang lebih bebas, itu mungkin merupakan tiruan dari tekstil.

Share:

Jumlah Kunjungan Halaman Web

Marketing Jakarta

SENDY
0858-2317-6950

ALFIAN
0852-3475-7750

NAILUL
0812-8330-7302 / 0857-4174-6766

HANIF
08573-5858-915 / 0812-9502-3161

SIGIT PRASETYO
0812-9445-7279 / 0856-7655-622


Marketing Surabaya

RINGGIT
0813-3654-3133 / 0857-4531-3663

IQBAL
0819-1484-1631 / 081-2121-5858-4

ARIEF
0821-4090-8400


Populer

Arsip Blog